Categories
Uncategorized

Diskusi sesi 6 sistem informasi manajemen

Nama    : Dewi Wahyuni

NIM       : 1803026005

Universitas : UIN Walisongo Semarang

  1. Makul : SIM

 

Untuk Menjadi Leader dalam Industry, porter memberikan strategy (Five competitive forces) yaitu :

1.Traditional competitors

Semua perusahaan berbagi ruang pasar dengan pesaing yang terus-menerus merancang produk, layanan, efisiensi, dan biaya peralihan baru

2.New market entrants

Beberapa industri memiliki hambatan masuk yang tinggi, mis. bisnis chip komputer Perusahaan baru memiliki peralatan baru, pekerja yang lebih muda, tetapi sedikit pengenalan merek.

3.Substitute products and services

Pengganti yang mungkin digunakan pelanggan jika harga Anda menjadi terlalu tinggi, mis. Pengganti iTunes untuk CD

4.Customers

Bisakah pelanggan dengan mudah beralih ke produk pesaing? Bisakah mereka memaksa bisnis untuk bersaing hanya pada harga di pasar transparan?

5.Suppliers

Kekuatan pasar pemasok ketika perusahaan tidak dapat menaikkan harga secepat pemasok

Empat strategi umum untuk menghadapi kekuatan kompetitif dengan menggunakan TI:

–Low-cost leadership

Adalah salah satu generic strategy, strategi yang dilakukan dengan cara memproduksi barang dengan biaya yang lebih rendah dengan kualitas yang relatif sama dibandingkan dengan para pesaingnya. Untuk dapat menjalankan strategi ini, perusahaan perlu memiliki economies of scale lebih tinggi atau memiliki Keunggulan dalam produktivitas. Dengan kata lain, perusahaan yang mengarahkan pada dirinya menjadi produsen yang low-cost dalam industri untuk setiap level kualitas, maka perusahaan tersebut telah menjalankan strategi ini.

–Product differentiation

Adalah proses pembedaan suatu produk Atau jasa untuk membuat nya lebih menarik terhadap suatu pasar sasaran tertentu. Pembedaan tersebut dilakukan baik terhadap produk kompetitor maupun terhadap produk lain dari produsen produk itu sendiri.

–Focus on market niche

Adalah pasar yang sangat fokus terhadap suatu jenis atau layanan tertentu. Contoh, salah satu produsen printer kenamaan : hp, memproduksi produk printer all in one yang mereka tunjukkan untuk pembisnis rumahan, freelance, atau UKM. Produk ini memang didesain hanya untuk memenuhi kriteria pasar tersebut. Penggunaan mudah, harganya murah, hemat listrik, dan tidak bisa mengeprint dalam jumlah besar. Beberapa tipe bahkan hanya bisa mengeprint dengan warna hitam saja. Walaupun fungsi nya terbatas, namun terbukti target pasar yang mereka tuju memang hanya membutuhkan fitur-fitur tersebut.

–Strengthen customer and supplier intimacy

Adalah suatu sistem strategi penawaran untuk memahami pelanggan nya, sistem ini bergantung pada pengetahuan pelanggan dan merupakan kebutuhan utama yang harus dilakukan dalam mencari pelanggan.

jelaskan konsep Five competitive forces dan strategi umum untuk bersaing. Berikan juga contohnya.

1. Threat of new entrants (Hambatan bagi Pendatang Baru) Kekuatan ini menentukan seberapa mudah (atau sulit) untuk masuk ke industri tertentu. Jika Industri tersebut bisa mendapatkan profit yang tinggi dengan sedikit hambatan maka pesaing akan segera bermunculan. Semakin banyak perusahaan saingan (kompetitor) yang bersaing pada market yang sama maka profit atau laba akan semakin menurun. Sebaliknya, semakin tinggi hambatan masuk bagi pendatang baru maka posisi perusahaan kita yang bergerak di industri tersebut akan semakin diuntungkan. Beberapa hambatan bagi para pendatang baru diantaranya adalah seperti :

– Memerlukan dana atau modal yang tinggi

– Teknologi yang tinggi

– Hak Paten, Merek dagang

– Skala Ekonomi

– Loyalitas Pelanggan

– Peraturan Pemerintah

2. Bargaining power of suppliers (Daya Tawar Pemasok) Daya tawar pemasok yang kuat memungkinkan pemasok untuk menjual bahan baku pada harga yang tinggi ataupun menjual bahan baku yang berkualitas rendah kepada pembelinya. Dengan demikian, keuntungan perusahaan akan menjadi rendah karena memerlukan biaya yang tinggi untuk membeli bahan baku yang berkualitas tinggi. Sebaliknya, semakin rendah daya tawar pemasok, semakin tinggi pula keuntungan perusahaan kita. Daya tawar pemasok menjadi tinggi apabila hanya sedikit pemasok yang menyediakan bahan baku yang diinginkan sedangkan banyak pembeli yang ingin membelinya, hanya terdapat sedikit bahan baku pengganti ataupun pemasok memonopoli bahan baku yang ada.

3. Bargaining power of buyers (Daya Tawar Pembeli) Kekuatan ini menilai daya tawar atau kekuatan penawaran dari pembeli/konsumen, semakin tinggi daya tawar pembeli dalam menuntut harga yang lebih rendah ataupun kualitas produk yang lebih tinggi, semakin rendah profit atau laba yang akan didapatkan oleh perusahaan produsen. Harga produk yang lebih rendah berarti pendapatan bagi perusahaan juga semakin rendah. Di satu sisi, Perusahaan memerlukan biaya yang tinggi dalam menghasilkan produk yang berkualitas tinggi. Sebaliknya, semakin rendah daya tawar pembeli maka semakin menguntungkan bagi perusahaan kita. Daya tawar pembeli tinggi apabila jumlah produk pengganti yang banyak, banyak stok yang tersedia namun hanya sedikit pembelinya.

4. Threat of substitutes (Hambatan bagi Produk Pengganti) Hambatan atau ancaman ini terjadi apabila pembeli/konsumen mendapatkan produk pengganti yang lebih murah atau produk pengganti yang memiliki kualitas lebih baik dengan biaya pengalihan yang rendah. Semakin sedikit produk pengganti yang tersedia di pasaran akan semakin menguntungkan perusahaan kita.

5. Rivalry among existing competitors (Tingkat Persaingan dengan Kompetitor) Kekuatan ini adalah penentu utama, perusahaan harus bersaing secara agresif untuk mendapatkan pangsa pasar yang besar. Perusahaan kita akan semakin diuntungkan apabila posisi perusahaan kita kuat dan tingkat persaingan pada pasar (Market) yang sama tersebut yang rendah. Persaingan semakin ketat akan terjadi apabila banyak pesaing yang merebut pangsa pasar yang sama, loyalitas pelanggan yang rendah, produk dapat dengan cepat digantikan dan banyak kompetitor yang memiliki kemampuan yang sama dalam menghadapi persaingan.

Strategi umum untuk bersaing yaitu :

Menurut Porter, hakikat persaingan suatu industri dapat dilihat sebagai kombinasi atas lima kekuatan, yaitu persaingan antar perusahaan sejenis, kemungkinan masuknya pesaing baru, potensi pengembangan produk substitusi, kekuatan tawar- menawar penjual/pemasok, kekuatan tawar-menawar pembeli/konsumen (David, 2009). Persaingan Antar Perusahaan Sejenis Persaingan antar perusahaan saingan (Rivalry Among Existing Firms) biasanya merupakan kekuatan terbesar dalam lima kekuatan kompetitif. Strategi yang dijalankan oleh perusahaan dapat berhasil jika ia memberikan keunggulan kompetitif dibanding strategi yang dijalankan perusahaan pesaing. Perubahan strategi oleh satu perusahaan mungkin akan mendapat serangan balasan, seperti menurunkan harga, meningkatkan kualitas, penambahan fitur, penyediaan layanan, memperpanjang garansi, dan meningkatkan iklan (David, 2006). Intensitas persaingan diantara perusahaan sejenis yang bersing cenderung meningkat karena jumlah pesiang semakin bertambah karena pesaing semakin seragam dalam hal ukuran dan kemampuan dan permintaan untuk produk industri menurun, dan karena pemotongan harga semakin umum. Persaingan juga meningkat ketika pelanggan dapat berpindah merek dengan mudah ketika produk mudah rusak, perusahaan pesiang berbeda dalam hal strategis, tempat mereka berasal dan budaya, merger dan akuisisi menjadi umum dalam suatu industry, serta persaingan antar perusahaan sejenis semakin intensif, laba perusahaan menurun, dalam beberapa kasus bahkan membuat suatu industri menjdi sangat tidak menarik (David, 2006). Perseteruan diantara perusahaan yang bersaing cenderung meningkat kalau jumlah pesaing bertambah karena perusahaan yang bersaing menjadi setara dalam ukuran dan kemampuan, permintaan produk industri menurun, dan potongan harga menjadi biasa. Strategi yang dijalankan oleh salah satu perusahaan dapat berhasil hanya sejauh bahwa strategi itu menyediakan keunggulan bersaing atas strategi yang dijalankan oleh perusahaan pesaing (David, 2011).

1. Masuknya Pesaing Baru

Menurut Porter (1987) menyatakan bahwa ancaman masuknya pendatang baru ke dalam industri tergantung pada rintangan masuk yang ada, digabung dengan reaksi dari para pesaing yang sudah ada yang dapat diperkirakan oleh sipendatang baru. Jika rintangan atau hambatan ini besar dan/atau pendatang baru memperkirkan akan ada perlawanan yang keras dari muka-muka lama, maka ancaman masuknya pendatang baru akan rendah. Ada enam sumber utama rintangan yang masuk yaitu Porter (1987) yaitu : skala ekonomis, diferensiasi produk, kebutuhan modal, biaya beralih pemasok, akses ke saluran distribusi, dan biaya tak menguntungkn terlepas dari skala.

2. Pengembangan Produk Substitusi

Semua perushaan dalam suatu industri bersaing, dalam arti yang luas dengan industri-industri yang menghasilkan produk pengganti. Produk pengganti membatasi laba potensial dari industri dengan menetpkan harga pagu (ceiling price) yang dapat diberikan oleh perusahaan dalam industri. Makin menarik alternative harga yang ditawarkan oleh produk pengganti, makin ketat pembatasan laba industri. Mengenali produk-produk subtitusi (pengganti) adalah persoalan mencari produk lain yang dapat menjalankan fungsi yang sama seperti produk dalam industri. Posisi dalam menghadapi produk pengganti mungkin merupakan persoaln tindakan industri secara kolektif. Produk pengganti menempatkan batas atas dari harga yang dapat ditetapkan sebelum konsumen akan peindah keproduk pengganti. Kekuatan persaingan dari produk pengganti paling baik diukur dengan pangsa pasar yang direbut oleh produk tersebut, di samping rencana perusahaan itu yang meningkatkan kapasitas dan penetrasi pasar (David, 2011).

3. Kekuatan Tawar-menawar Penjual/Pemasok

Daya Tawar Pemasok (Bargaining power of supplier) dapat menjadi sebuah ancaman bagi perusahaan yang selama ini memperoleh input dari pemasok apabila terjadi ketergantungan perusahaan pada salah satu pemasok yang menjadi semakin besar dari waktu ke waktu. Indikator yang dapat digunakan untuk melihat ketergantungan perusahaan kepada salah satu pemasok adalah indikator rasio konsentrasi (concentration ratio) yang dapat menunjukkan rasio antara jumlah nilai pasokan dari pemasok tertentu dengan keseluruhan nilai persediaan yang dipasok oleh berbagai pemasok. Pemasok dapat menggunakan kekuatan tawar menawar terhadap para peserta industri dengan mengamcam akan menaikkan harga atau menurunkan mutu produk atau jasa yang dibeli. Pemasok yang kuat karenanya dapat menekan kemampulabaan industri yang tidak mampu mengimbangu kenaikan hargnya (Porter, 1987).

4. Kekuatan Tawar-Menawar Pembeli / Konsumen

Kekuatan tawar-menawar konsumen juga lebih tinggi ketika yang dibeli adalah produk standar atau tidak terdirefensiasi. Ketika kondisinya seperti ini, konsumen sering kali dapat bernegosiasi tentang harga jual, cakupan garansi, dan paket aksesori hingga ke tingkat yang lebih tinggi (David, 2006). Disamping itu, Kekuatan menawar konsumen juga lebih besar kalau produk yang dibeli standar atau tidak berbeda. Perusahaan pesaing mungkin menawarakan garansi lebih panjang atau pelayanan khusus untuk memperoleh loyalitas pelanggan kalau kekuatan menawar dari konsumen luar biasa. Konsumen sering dapat melakukan negosiasi harga jual, jaminan, dan asesoris kemasan sampai tingkat tertentu (David, 2011).

Contoh nya:

Zalora, Perusahaan plastik, dan lain sebagainya.

 

 

Categories
Uncategorized

diskusi sesi 4 sistem informasi manajemen

Nama : Dewi Wahyuni

NIM : 1803036005

Makul : Sistem Informasi Manajemen

Univ : UIN Walisongo

Sesi : 4

  1. Operational Excellence adalah upaya badan usaha untuk meningkatkan efisiensi  kegiatan  operasionalnya  untuk  mencapai profitabilitas  yang  lebih  baik. Sistem  informasi  dan  teknologi adalah  salah  satu  yang  paling  penting  untuk  mencapai  efisiensi yang  lebih  tinggi  dalam  kegiatan  operasinya.
  2. New  products,  services,  and  business  models  adalah  upaya badan  usaha  untuk  menghadirkan  produk,  layanan  atau  model bisnis  yang  baru,  untuk  menarik  minat  pelanggan. Contoh  model  bisnis  baru  yang  sedang  marak,  adalah  sebuah perusahaan  yang  menjual teh dengan berbagai rasa dan taburan yang diawali oleh Chatime.
  3. Customer  / supplier  intimacy,  badan  usaha  menjalin  hubungan dengan  pelanggan   dengan   harapan   jika   pelanggan   merasa puas,   merespon   dengan   membeli  kembali atau merekomendasikan  kepada  kerabatnya,  demikian  dengan menjalin  hubungan  baik  dengan  pemasok,  pemasok  dapat memberi  harga  yang  lebih  rendah  dan  akan  mengurangi  biaya. Banyak manager yang  mengambil  keputusan  dengan menggunakan  prediksi,  ramalan,  atau  sekedar mengandalkan keberuntungan. Dengan  adanya  sistem  informasi  dan  teknologi, informasi  secara  real-time  atau  instandapat  disajikan  untuk membantu  pengambilan  keputusan  manager dan mencegah kerugian yang tidak perlu.
  4. Improved decision making adalah tindakan manajemen dalam pemilihan alternative untuk mencapai sasaran.contoh : keputusan pemesanan barang, keputusan penagihan piutang,dll.
  5. Competitive  advantage,  saat  sebuah  bisnis  telah  mencapai  salah satu  dari  tujuan  diatas,  besar  kemungkinan  bahwa  bisnis tersebut  telah  mendapatkankeunggulan kompetitif, yaitu kemampuan sebuah     organisasi untuk memformulasikan strategi yang menempatkannya pada suatu   posisi yang menguntungkan berkaitan dengan perusahaan lainnya (Tangkilisan,   2003). Mereka dapat menjalankan bisnis lebih baik dari pesaing, mengenakan harga yang lebih murah untuk produk yang sama, mampu merespon keinginan  pelanggan secara baik dan menjalin hubungan baik dengan pemasok, semua menambah keuntungan bagi perusahaan yang tidak dapat disaingi oleh pesaing kita.
  6. Survival, bisnis dibangun untuk dapat tetap bertahan dan meraih keuntungan, badan usaha melakukan investasi pada sistem informasi dan teknologi. Terkadang, investasi  ini  diperlukan karena  dorongan  perubahan  industri,  seperti  contohnya,  saat salah satu bank terkemuka memperkenalkan kepada masyarakat suatu sistem baru  yang  disebut  internet  banking  dan mobile banking,  bank  lain  dengan  segera ikut   mengikuti, sebelum tertinggal   dengan   bank   tersebut   dan   kehilangan  pelanggannya.
Categories
Uncategorized

Diskusi 1 sistem informasi manajemen

Nama : Dewi Wahyuni
Nim : 1803036005
Universitas : UIN Walisongo

Soal Diskusi :

1. Pengertian Sistem Infromasi Manajemen
Sistem informasi manajemen atau SIM adalah sistem perencanaan bagian dari pengendalian internal suatu bisnis yang meliputi pemanfaatan manusia, dokumen, teknologi, dan prosedur oleh akuntansi manajemen untuk memecahkan masalah bisnis seperti biaya produk, layanan, atau suatu strategi bisnis.

2. Fungsi dan Manfaat Sistem Informasi Manajemen
Fungsi nya yaitu :
• Meningkatkan produktivitas serta penghematan dalam hal biaya di dalam organisasi.
• Meningkatkan kualitas dari SDM dikarenakan unit sistem kerja akan lebih terkoordinasi serta sistematis.
• Mempermudah pihak manajemen dalam melakukan pengawasan, perencanaan, pengarahan serta pendelegasian kinerja pada semua departemen yang mempunyai koordinasi dan hubungan.
• Meningkatkan efisiensi serta efektivitas data yang lebih realtime dan akurat.
Manfaat SIM :
SIM memiliki beberapa manfaat yang penting dalam keberlangsungan organisasi atau perusahaan. Beberapa manfaatnya akan dibahas pada poin-poin di bawah ini:

• Menyediakan informasi yang digunakan dalam penghitungan harga pokok produk, jasa, serta tujuan lain yang diinginkan oleh manajemen.
• Menyediakan informasi yang digunakan untuk merencanakan, mengendalikan, mengevaluasi, serta melakukan perbaikan yang berkelanjutan.
• Menyediakan informasi dalam mengambil keputusan penting.

3. Contoh Sistem Informasi Manajemen
• Executive Information Systems
Executive information systems (EIS) adalah tipe SIM yang sesuai untuk kebutuhan informasi strategis bagi manajemen atas. Tujuan dari sistem informasi eksekutif berbasis komputer adalah memberikan akses yang cepat dan mudah untuk informasi selektif tentang faktor-faktor kunci dalam melaksanakan tujuan strategis perusahaan bagi manajemen atas.

• Transaction Processing System (TPS)
Transaction processing systems (TPS) merupakan sistem yang dapat berfungsi untuk mencatat dan memproses data hasil dari tranksaksi bisnis, seperti penjualan, pembelian, dan perubahan persediaan. Sistem TPS berguna untuk proses data dengan jumlah besar pada transaksi bisnis yang rutin. TPS biasa diimplementasikan untuk manajemen gaji dan inventaris. Contohnya ialah aplikasi yang digunakan untuk Bantuan Keuangan Desa Pemprov Sumatra Barat.

• Information Reporting Systems (IRS)
Information reporting systems menyediakan informasi produk untuk manajerial end users untuk mendukung mereka dalam menentukan keputusan setiap harinya. Akses data IRS berisi informasi tentang operasi internal yang telah diproses sebelumnya oleh Transaction Processing Systems (TPS). Informasi dari IRS dapat berupa laporan yang bisa disesuaikan berdasarkan permintaan, periodik, atau situasi pengecualian. Contoh, manajer penjualan dapat menerima laporan analisa penjualan setiap bulannya untuk mengevaluasi hasil penjualan produk.

• Supply Chain Management (SCM)
Sistem SCM ini sangat berguna bagi pihak manajemen dimana data data yang disajikan terintegrasi mengenai manajemen suplai bahan baku, mulai dari produsen, pemasok, pengecer sampai konsumen akhir.

Categories
Uncategorized

Pengaruh Pendidikan Terhadap Kualitas Anak Pedalaman

“Pengaruh Pendidikan Terhadap Kualitas Anak Pedalaman”

Bukan rahasia lagi bila anak-anak yang tinggal di daerah pedalaman sangat sulit mendapatkan kehidupan yang layak seperti anak-anak pada umumnya. Mereka kesulitan mendapat air bersih, mengenyam pendidikan sesuai batas, kelayakan pendidikan Indonesia dan sulit mengikuti perkembangan zaman. Tak hanya itu saja, mereka bahkan tidak mengenal alat komunikasi seperti telepon genggam.

Hal pokok yang menjadi sorotan utama yaitu betapa sulitnya mereka mendapat pendidikan yang layak dan mengenyam pendidikan dua belas tahun. Pada faktanya tak semua salah mereka, kesulitan mereka menjangkau lokasi sekolah menjadi masalah karena mereka harus mengarungi sungai. Mereka juga harus berjalan kaki hingga berpuluh puluh kilo meter, bahkan ada pula yang memakai alas kaki.

Kurangnya tenaga pengajar di pedalaman karena sulitnya mencari pengajar yang mau mengajar di daerah tersebut juga sangat disayangkan. Padahal kualitas seseorang yang tidak memiliki pendidikan yang baik karena kualitas seorang lulusan SD yang berbeda dengan kualitas seorang sarjana. Sehingga dapat disingkat bahwa pendidikan sangat dipengaruhi oleh seorang anak pedalaman

Categories
Uncategorized

Hello world!

Welcome to Blog UIN Walisongo Semarang . This is your first post. Edit or delete it, then start writing!